Jatuh cinta pada tulisan.

Pernah gak lagi suwung terus googling sesuatu dan nyasar ke blog seseorang terus menghabiskan 2 jam membaca isi blog itu?

Pernah gak kepoin tumblr orang setelah dapet rekomendasi dari orang lain yang stalk tumblr itu dan gak kerasa udah sampe post terakhir?

Pernah gak dipinjemin buku sama orang terus abis itu beli semua buku yang ditulis penulis yang sama?

Menghindar dari tulisan status update galau, keluhan, apalagi komentar politik. Seneng banget baca buku-buku nya Ika Natassa, tumblr nya sundarihana (adek nya Retno hening ibuknya kirana) http://sundarirespati.tumblr.com. Dan blog nya Mas Naufal http://umamnaufal.wordpress.com

Ketiganya memiliki kesamaan yang mirip. Tulisannya ringan, tentang kehidupan sehari2, ga pake bahasa berat yang bikin kepala mikir, dengan sedikit humor yg membumbui. Menginspirasi tanpa menggurui, ketulusannya bisa aku rasakan, pesannya tersampaikan. Kata-katanya membuai, kalimat-kalimatnya menghipnotis. Aku jatuh cinta pada tulisan mereka.

Goodbye 2016

Haaiiiii today is the last day of 2016.

2016 has been happy, nice, sad, mad. But thats life anyway.

2/3 tahun ini dihabiskan di Gayo Lues, banyak pelajaran yang diambil. 1/3 sisa tahun ini dihabiskan di Jogja, banyak hal yang disyukuri. Alhamdulillah. So many things I had accomplished. Semuanya dengan usaha, kerja keras, dan hasil keringat sendiri. 

New year resolution? Yang jelas tahun depan bakalan seru, karena PPG. A new challenge begin, Bismillah. 

Doanya semoga tahun depan semua orang yang disayang selalu sehat, selalu bahagia, semangat workshop, lancar PPL, sukses UTN, dapat gelar S.Pd,Gr. 

There is only one me in this world. I am the only one in charge of my own happiness. I just need to do my best to live my life happily and excitingly !! Cant wait for a new journey 💪💪💪💪

Life.. Changing of phase.

Setelah pulang dari hutan, tiba-tiba menyadari satu hal…. Temen sepantaran berbondong2 (halah lebay) melepas masa lajang (macam bahasa infotaintment aja)… 

Ya gitu. Kemudian tiap abis posting foto kondangan, tiap meet up sama temen, tiap buka sosmed. Gak jauh2 semuanya ada aja yg nyerempet2 pembahasan bertemakan “kamu kapan nyusul/ kamu duluan aja/ kita kapan yaaa”. Hahahaha.

Kadang w mikir. Itu kok bisa ya pada cepet memutuskan untuk nikah? (Ya pasti krn uda ketemu sama jodohnya lah) 

Dan kutemukan satu hal yg sama dari teman2 yg memutuskan untuk nikah muda itu. Calon suami mereka semua memiliki umur lebih tua dan sudah kerja mapan. Satu alasan itu udah cukup kuat bagi mereka untuk ngapain nunggu lebih lama lagi. 

Awal2 sih w juga termasuk golongan wanita yg baperan dan srg komentar ihh enakkk yaaa, calonnya uda mapan mahh gausah galau langsung yess ajaa.. Dah aku mah apa atuh, kontrak gak boleh nikah aja masih setaun, calon yg mau ngelamar apalagi 😂😂

Kemudian gue mencoba melihat kenyataan dari sisi lain. Emang yakin lo beneran pengen nikah muda ? Bukan karena rasa pengen ikut2an doang karena temen lo banyak yg udah duluan? 

Wanita nikah muda dg suami yg lebih tua dan mapan terlihat membuat iri, itu keliatan dari luarnya aja. Kalau lo kira menikah itu adalah jawaban dari pelarian masalah2 kehidupan yg hrs km selesaikan ketika km msh sendiri, itu salah besar. Kenyataannya menikah itu sama dengan memasuki kehidupan baru dengan masalah2 baru pula. Beban hidup jadi dobel, tapi bedanya ditanggung sama 2 orang, jadi bisa terasa lebih mudah.

Apalagi, banyak pengorbanan yg hrs dilakukan oleh wanita yg menikah muda. Selain kewajiban mengurus rumah tangga tentunya. Banyak perbedaan dari hal kecil misalnya, gabisa bangun siang lagi, pake celana kolor di dalem rumah, main sepuasnya sama temen, pulang malem, dan lain2. Otomatis dlm melakukan segala sesuatu, harus mempertimbangkan apa kata suami kan. Apalagi ketika dikaruniai anak.. Gausah dideskripsikan. Bye-bye single life.

Bukan berarti hanya ada hal-hal jelek yg didapat dari nikah muda ya. Pasti ada hal-hal baik yg didapatkan juga, dan bahkan lebih banyak baiknya. Tapi disini kita mencoba melihat dari sisi lain, yg kadang orang lupakan dan sisihkan.

Melihat kelakuan gue yg masih seperti ini, rasanya 1 % juga belum ada mental buat jadi seorang istri. Jadi gue dg sendirinya berhenti baper dan memilih menikmati masa2 dimana gue masih bisa melakukan banyak hal selagi masih sendiri. Im still young and want to do so many things in my life. Just keep trying to be a better person everyday. So i can desserve a good person too.

Terus maksud dari ocehan ga jelasmu ini apa sih tih? Gue sedih aja gitu makin hari makin kek yang, people judge too much when they see a woman hasnt marry yet and she is only 23 yo! Marriage sounds horror to me right now. Yes I believe marriage is completing half of our deen, tapi nikah bukan balapan yang harus diburu-buru kan? 

Maksud dari postingan ini, bukannya gue menolak atau menjelek2an konsep nikah muda gara2 gue baper krn gabisa mengalaminya ya. Disini gue menekankan bahwa, nikah muda itu gak seenak dan segampang yg terlihat dari luar. Jadi buat yg masih belum nikah dan sering ditanyain kapan nyusul. You dont have to be worry at all. You dont commit a sin. Semua punya hidup sendiri2, jodoh sendiri2, jalan hidup sendiri2. Semua akan indah pada waktunya. Bukan berarti kamu akan lebih sedikit bahagia hanya karena kamu lebih terlambat nikahnya. 

Oke cukup nyinyiran gak jelas tengah malam ini. Jadi kesimpulannya jangan baper! Kalau ada yg suka diburu2, jawab aja gak tauuu masih lamaaa nanti juga pada saatnyaaaa, kalo gak ujan 😆😆😆😆😆😆

Review SM-3T hahahahha

Hahahahahahaha yapp w tau ini basi abis, tapi gapapa daripada gak sama sekali, akhirnya terlaksana juga buat buka wordpress. 

Jadi langsung intinya aja. Gimana rasanya abis sm3t? Hmmm nano nano yang jelas. Seneng, sedih, seru, bosen, sebel, capek, semua nyampur. Tapi tetep lebih banyak untungnya sih.. 

Pertama gaji lumayan, bisa buat ngirim orang tua, beli gadget sendiri, liburan, jalan-jalan dan tentunya tabungan.

Kedua, keluarga baru. Hidup di perantauan setaun bareng Mba Neni, mba umi, Mba mei, Mba Revi, Mba Linda dan bang den.. Seru.. Banyak belajar gimana hidup bersosial. Gimana ngadepin orang nyebelin atau bikin sakit ati. Gimana belajar dewasa. Gimana menerima kekurangan orang supaya tetap hidup damai. Karena ga lucu kan lu berantem jambak2an padahal tiap hari ketemu. Di sana juga banyak orang2 baik yg menguatkan udah seperti keluarga sendiri. Yah walaupun juga pastinya banyak orang2 gak baik, tapi bisa kita jadikan contoh untuk jangan ditiru hahaha.

Ketiga, pengalaman tak terlupakan. Banyak hal2 yg w lakukan untuk pertama kali disana. Pengalaman yg mungkin gak akan bisa w dapatkan dari hidup nyaman di sini. Hal2 kecil aja, misalnya.. Buka kelapa muda sendiri, makan ayam harus dr proses nyembelih sendiri, ngapa2in disungai krn ga ada wc, motor macet di tengah jalan antah berantah tanpa sinyal dan hampir Maghrib dan mau ujan, sampe ke kota naik mobil pick up duduk di belakang.
Keempat, belajar banyak hal sebagai guru. Sabar menghadapi anak2 yg tentu jauhhh berbeda dari anak2 di kota. Sabar ketika sekolah tidak ada guru yg datang. Sabar memotivasi siswa2 yg lebih senang membantu orang tua daripada ke sekolah. Dan semua kesabaran itu terbayar ketika anak2 menangis saat perpisahan akhirnya tiba. 

Kelima, merasakan jadi warga negara yg dibiayai dan diurus sama pemerintah. Hahaha ini sepele banget tp w terharu. 21 tahun hidup baru sekali ini, apa ya istilahnya “diopeni” sama pemerintah. Dari berangkat sampe pulang gak nyesel deh karena diberi pelayanan terbaik. 

Kalo disebut sedihnya selama setahun juga banyak, tp kalo diinget2 yg seneng juga bisa bikin lupa sama yg sedih.. Intinya.. Bersyukur bisa sempat merasakan yg namanya sm3t.. Semoga program ini tiap tahun bisa dilaksanakan dengan  evaluasi tentunya.. Karena sayang kalo dihentikan.. 

Kesimpulan.. 

  1. Mau balik ke Gayo Lues lagi? Mau dong.. Tp mungkin cukup untuk berkunjung atau liburan.. Birokrasi di sana sedikit membuat pusing kali mau jadi pegawai disana. Dan kalo ada yang bayarin.. Hahaha jauhhh, mahal banget cuy transport kesana, ciyus deh
  2. Mau ikut GGD? Mau donggg, untungnya banyak cyin.. Kalo ada temen hidup yg nemenin tapi (baca: suami) hahahaha karena kalo buat cewe single sepertinya agak menyedihkan gitu. 

Okee cukup sekiannn. Btw udah Desember.. Yassss semoga bisa sering mampir kesini sebelum 2017 datang.

I’m back.

Helllooooooo blog, finally i got my password back. Dan baru kepikiran nulis lagi. Ya Allah sedih terakhir postingan setahun yang lalu sebelum berangkat ke Gayo. Sebenernya pas di Gayo pengen nulis cerita kehidupan di sana. Tapi apalah daya jangankan sinyal internet yang cuma H di kota tak sanggup untuk upload yang berat2, di desa apalagi sinyal telepon aja kembang kempis. Kalo mau cerita sekarang juga udah basi banget. Hmmmm mungkin abis ini postingan resume kehidupan selama SM3T kali yah. Untuk sekarang cukup postingan saya hello, i’m back !!!! 😂😂😂 

Kehidupan pasca sm3t mah gini gini aja. Jeda nunggu PPG yang mungkin baru mulai Maret taun depan, dua bulan pertama, diisi dengan do all the things i want to do (basically dolan dan hedon). Kemudian baru tersadar setelah melihat saldo rekening, what did i doooo, im broookkkeeee 😭😭😭 . ya udah penyesalan selalu datang di akhir. Jadilah mulai bulan ini sedikit menata hidup supaya lebih bermanfaat lagi hahahaha dengan ngelesin kesana kemari, lumayan buat kegiatan dalam rangka menghindari another kehedonan (Halah). 

Oke kok jadi panjang, katanya cuman say hello. Ya udah cukup sekian, see youuuu on the next post, blog alayku yg ternyata sudah menemani sedari 2013 😘😘

Bismillah…. SM3T

IMG_20150801_173501[1]

Pertama ndaftar sih biasa2 aja, tidak terlalu berambisius, hanya mengalir seperti alirn air, didasari kebimbangan hati seorang fresh graduate. Setelah melewati tahap demi tahap seleksi, alhamdulillah Allah memberikan jalan. Semoga ini yang terbaik, semoga bisa menjadi pengalaman dan pelajaran yang sangat berharga

Pasti banyak yang mikir Ratih yang ga pinter2 amat, ga rajin2 amat, ga tampak sederhana, bisa ikut macem program SM3T? Entahlah. Modal Bismillah, restu orang tua dan keinginan buat keluar dari comfort zone. Alhamdulillah sangat bersyukur tepat dengan momentum menjelang pergantian umur ke 21 tahun, sangat berterimakasih pada Allah SWT untuk 21 tahun yang nyaman ini. Sudah saatnya memberikan “sesuatu” untuk orang lain, untuk bangsa, untuk Ratih yang lebih baik.

Kalau kata orang “Merantaulah, agar kau tahu kenapa kau haru pulang, agar kau tahu siapa yang kau rindu”.

Mohon doanya buat siapapun yang baca. Semoga mendapat tempat terbaik di Gayolues, Aceh. Yang ada sinyal internetnya, biar bisa update kehidupan di blog ini.

Graduation, Finally.

B_Ratih_3_out[1]

Alhamdulillahirobbilalamin..

Kemarin 3 juni berhasil menuntaskan segala kewajiban sebagai mahasiswa… sekaligus memenuhi target things to do in 2015… Kebaya nyewa di ernanami wardrobe, make up sama hijab do by mba-mba wardah di annisa dan photo taken by kencana photography. Seneng banget sama hasilnya, gue keliatan cantik (iyain aja).. banyak yang bilang bagus dan tanya itu foto dimana heheeehe

B_Ratih_1_out[1]

B_Ratih_2_out[1]

emang gue rekomendasiin banget deh kencana tuh, bagus semua hasilnya temen-temen gue yg juga foto wisuda disitu.. walaupun harganya jauh lebih mahal daripada yang lainn..

Oiya update perjuangan cari kerja.. kemaren di pt paragon lolos tahap psikotes lengkap tapi abis itu gada panggilan wawancara (hiks).. padahal tesnya cuma kepribadian gitu sama suruh gambar pohon, orang, tes wartegg. Kayaknya kerpibadian gue ada yang bermasalah apa (?).. padahal pengen banget disitu…

Terus sekarang lagi mau tahap terakhir yaitu wawancara buat SM3T.. program dikti buat ngajar di daerah tertinggal gitu… sebenernya gada bayangan emang seorang ratih bisa bertahan hidup di daerah kek gitu? tapi entah kenapa dalam hati pengen… buat cari pengalaman.. ditambah kabar burung taun ini ga bakal ada cpns.. hmm galau banget… next post deh ya tunggu kabar selanjutnya soal sm3t ini…

Last but not least… lebaran sebentar lagii… ga sabar… dadah