Self Reminder

Sore ini menerobos ujannn dereeessss banget buat ngelesin dek Tyas yang besok mau UAS. Karena lagi selo, yaudah curhat dikit aja disini buat mengisi waktu luang hehe. Alhamdulillah sampe sekarang udah pernah ngajar 8 adek-adek unyu yang lucu-lucu, 3 diantaranya udah lulus SMP. Temen-temen sering bilang ngapain sih kamu tih capek-capek ngelesin buat dapet duit 25 ribu per pertemuan, ngasih 10 ribu cuma-cuma buat orang yang nyariin murid itu, rugi bensin, kudu belajar sebelum ngelesin, jadi jarang main, dan lain-lain. Nah disini saya mau sedikit cerita kenapa saya seneng sama kegiatan satu ini.

Selama ini  saya berjuang buat mengabaikan godaan-godaan setan tadi biar tetep ngelesin. Banyak kok pelajaran yang saya dapetin dari pengalaman jadi teman diskusi adek-adek unyu tadi. Kenapa teman diskusi, karena kenyataannya emang saya ngerasa bener2 belom jadi guru atau tentor yang baik, masih di taraf  jadi temen yang ngasih tau kalo adeknya bingung dan belom tau, gak jelek-jelek banget juga, yah sampe sekarang hubungan dengan adek-adek tersebut harmonis dan baik-baik aja, belom pernah dipecat kok <333 *amit-amit*

Berawal dari menjamurnya temen-temen kuliah saya yang ngelesin anak-anak SMP, sebagai mahasiswa yang terlalu selo saya gak mau kalah dong, daftar bimbel sana sini buat cari murid, dari yang sekedar daftar lewat sms sampe yang pake tes tertulis dan interview lol. Sampe dapet murid dari suatu bimbel, kelas 7 smp, di jakal km 9, cuma dapet 20rb per pertemuan =)) .

Dirasa-rasain duit 20 ribu itu ga ada apa-apanya, buat jajan sekali di WS + parkir langsung abis. Walaupun gitu, saya ga ngeluh dan nyesel karna  ngerasa banyak manfaat yang saya depet kok. Pertama sih saya bahagia *lebay* , hngg apa yah seneng (?) suka (?) karena ketemu sama suasana baru, kenalan sama adek-adek yang beragam karakternya, ada yang comel, lucu, pendiem, ngeyel, malesan, dll.  Terus manfaat utama nih, dari ngelesin saya jadi belajar banyak, keuntungan dobel karena hal-hal yang dipelajarin di kampus saya harus hafal dan bener-bener pahami demi si adek, ilmu-ilmu di semester 1,2 yang udah menguap begitu saja jadi saya inget-inget lagi hehehe. Buat belajar jadi guru juga #eeaa

Selain itu dengan ngelesin bisa mengurangi intensitas hedon yang meningkat tajam gara-gara taun lalu dapet beasiswa PPA, taun ini ga dapet lagi dan berasa banget perbedaannya…. jadi secara tidak langsung membantu banget, jadi jarang main ke mall, jarang beli hal-hal yang ga penting, jadi mikir kalo mau makan mahal, dll. Saya jadi tahu dan ngerti betapa susahnya cari duit 20 ribu rupiah, bener-bener belajar buat menghargai uang. Ditambah taun ini bapak udah pensiun, sedikit banyak mempengaruhi kondisi finansial keluarga. Masalah satu lagi adalah sifat insecure saya,  ditambah dengan berada disekitar lingkungan yang elit, kadang membatin “ih si itu najis bangga banget hura-hura pake duit orang tua aja” “si itu gak pernah menghasilkan duit sendiri , manja banget minta ini itu dikasih masih kurang berterima kasih”  dan hujatan-hujatan lain yang kadang berkeliaran dalam hati karena bisikan setan. Saya bukan anak orang tajir yang minta ini itu langsung dikasih, jadi ya sedih kenapa kadang bisa berpikiran kayak gitu. Sampe-sampe di kamar saya tulis note segede gaban yang bertuliskan

STOP THINK ABOUT OTHER’S LIFE, BECAUSE ENVY IS NOT A GOOD ATTITUDE

Begitulah saya yang sebenernya, gampang iri. Padahal masih banyak orang-orang kurang beruntung yang jauh dari kenikmatan yang saya miliki sekarang ini. Bandingin sama bapak-bapak yang harus ngedorong gerobak di siang yang panas, ngayuh becak, nyari sampah-sampah plastik, jualan koran di perempatan, jadi kuli bangunan, dan pekerjaan-pekerjaan berat lainnya. Banyak orang-orang yang hidupnya jauh lebih susah, jadi kamu ga pantes buat ngeluh, Tih. Ya jadi pada intinya banyak pelajaran berharga yang bisa diambil buat diri sendiri, untuk terus belajar bersyukur. Hidup ini ga akan ada habisnya kalo buat ngejar kenikmatan dunia. Jangan kelamaan mendongak ke atas, menghabiskan waktu buat iri sama yang ke kampus naik mobil, yang tiap bulan perawatan di skin care mahal, yang pingin smartphone sama tablet tinggal minta, yang sekali makan habis 20ribu, dll. Buat apa hedonisme kalau duit yang buat hedon itu duit orang tua? Gak kasian sama mereka? Gak malu?

Sekali lagi saya juga masih belajar, sekali dua kali saya juga masih hedon, tapi alhamdulillah sudah berkurang. Bahagia itu sederhana, bisa dicari di banyak hal, sekecil apapun. Ngeliat adek yang diajar dapet nilai bagus misalnya. Makan masakan Ibuk dirumah misalnya. Membeli suatu barang dengan duit hasil kerja sendiri (bukan duit sisa uang jajan yang dikasih orang tua terus ditabung terus diklaim sebagai duit sendiri) misalnya. Ngobrol panjang di teras ngomongin kenangan-kenangan yang ga pernah gagal buat bikin ketawa sama temen SMA misalnya.  Dan bahagia paling sederhana yang paling manjur, nontonin oppa di laptop, membiarkan alterego mencari kebahagiannya misalnya. HAHAHA

Di tulisan ini saya gak bermaksud buat menyindir, memojokkan maupun menggurui siapapun. Tulisan ini hanya sekedar catatan iseng yang saya buat untuk menjadi self reminder agar ke depannya saya tidak goyah, terus belajar menjadi Ratih yang lebih baik dan terus bersyukur.

One thought on “Self Reminder

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s