Tragedi sekaten

Seminggu atau dua minggu yang lalu gatau lupa ke sekaten sama temen-temen berantem, rutinitas setaun sekali. Udah taun ketiga ndesonya masih aja sama kayak waktu maba hahahahaah. Seperti biasa jalan ngalor ngidul liat-liat orang, sok-sokan nyobain beli kerak telor yang harganya sama kayak tenderloin single dan ternyata gak enak, muter-muter lama banget cuma buat nentuin kora-kora mana yang paling bagus buat dinaikin pfftt…

Abis naek kora-kora teriak kayak orang gila, lumayan buat melampiaskan sumpek di dada *halah*. Tiba-tiba seorang mas-mas menghampiri nawarin main permainan gatau namanya apa yang kita digoyang-goyang muter-muter kayak ombak gitu ,  buat jadi pancingan biar orang-orang mau ikutan naik, GRATIS. Gratiissss meenn. Secara masih terbawa suasana senengnya abis naek kora-kora. Secara taun ini tiket permainan sekaten naik dari yang dulunya 5000 jadi 7000. Secara sebagai mahasiswa pecinta gratisan, tanpa pikir panjang kita iyakan ajakan mas nya,

Jadi permainan ini tuh cuma bisa dimulai kalo udah penuh dan harus seimbang secara yang bikin goyang-goyang kayak ombak gitu manual pake tenaga manusia, dan kalo belum penuh juga cuma muter-muter ga jelas sambil nungguin penuh. Dan terjadilah tragedi sekaten malam itu…………..

Pas abis naek, dengan bodohnya masih senyum bahagia tanpa sadar akal bulus mas nya….

masih senyum bahagia

masih senyum bahagia

10 menit kemudian setelah diputer-puter dan yang naik baru 3 orang……..

masih mencoba bersabar..

selo dan mencoba mengisi waktu luang….

15 menit kemudian, mulai pusing dan sadar akan akal bulus mas nya…

baru gue doang yang bete...

baru gue doang yang bete…

15 menit kemudian, mulai separo yang naek permainan tapi masih belom bener-bener mulai permainannya, cuma muter2 doang…

bertiga mulai bete semua..

bertiga mulai bete semua..

15 menit kemudian nyawa udah separo meninggalkan badan, pusing, udah bener-bener bete rasanya mau turun aja tapi ga enak sama orang lain yang udah sama2 nungguin buat ini permainan mulai….

Lina udah gamau diajak foto..

Lina udah gamau diajak foto..

15 menit kemudian.. udah mulai pegangan ke icha sambil merem melek, perut mual, mulut berbusa, semuanya muter-muter dah pokoknya…

Icha masih baik-baik saja..

Icha masih baik-baik saja..

Dan akhirnya mas nya mulai nimbang sana nimbang sini nyuruh orang-orang pada geseran dikit biar seimbang. Permainannya akhirnya dimulai setelah gatau berapa menit kayaknya sejam lebih kita nungguin, masnya beratraksi jungkir balik yang gue juga gak tau kaya apa karena sepanjang permainan gue merem sambil ngelendot ke icha sambil dalem ati mengutuk diri sendiri buat ga akan pernah sekalipun dalam idup gua buat naik permainan ini lagi.

Pulangnya gue sama lina muntah-muntah. Kita memang sahabat sejati yang selalu bersama dalam suka dan duka. Icha masih sehat-sehat aja kayak gak ada apapa, mungkin dia dulu abis lahir langsung naek beginian jadi udah biasa.

 

2 thoughts on “Tragedi sekaten

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s