Review SM-3T hahahahha

Hahahahahahaha yapp w tau ini basi abis, tapi gapapa daripada gak sama sekali, akhirnya terlaksana juga buat buka wordpress. 

Jadi langsung intinya aja. Gimana rasanya abis sm3t? Hmmm nano nano yang jelas. Seneng, sedih, seru, bosen, sebel, capek, semua nyampur. Tapi tetep lebih banyak untungnya sih.. 

Pertama gaji lumayan, bisa buat ngirim orang tua, beli gadget sendiri, liburan, jalan-jalan dan tentunya tabungan.

Kedua, keluarga baru. Hidup di perantauan setaun bareng Mba Neni, mba umi, Mba mei, Mba Revi, Mba Linda dan bang den.. Seru.. Banyak belajar gimana hidup bersosial. Gimana ngadepin orang nyebelin atau bikin sakit ati. Gimana belajar dewasa. Gimana menerima kekurangan orang supaya tetap hidup damai. Karena ga lucu kan lu berantem jambak2an padahal tiap hari ketemu. Di sana juga banyak orang2 baik yg menguatkan udah seperti keluarga sendiri. Yah walaupun juga pastinya banyak orang2 gak baik, tapi bisa kita jadikan contoh untuk jangan ditiru hahaha.

Ketiga, pengalaman tak terlupakan. Banyak hal2 yg w lakukan untuk pertama kali disana. Pengalaman yg mungkin gak akan bisa w dapatkan dari hidup nyaman di sini. Hal2 kecil aja, misalnya.. Buka kelapa muda sendiri, makan ayam harus dr proses nyembelih sendiri, ngapa2in disungai krn ga ada wc, motor macet di tengah jalan antah berantah tanpa sinyal dan hampir Maghrib dan mau ujan, sampe ke kota naik mobil pick up duduk di belakang.
Keempat, belajar banyak hal sebagai guru. Sabar menghadapi anak2 yg tentu jauhhh berbeda dari anak2 di kota. Sabar ketika sekolah tidak ada guru yg datang. Sabar memotivasi siswa2 yg lebih senang membantu orang tua daripada ke sekolah. Dan semua kesabaran itu terbayar ketika anak2 menangis saat perpisahan akhirnya tiba. 

Kelima, merasakan jadi warga negara yg dibiayai dan diurus sama pemerintah. Hahaha ini sepele banget tp w terharu. 21 tahun hidup baru sekali ini, apa ya istilahnya “diopeni” sama pemerintah. Dari berangkat sampe pulang gak nyesel deh karena diberi pelayanan terbaik. 

Kalo disebut sedihnya selama setahun juga banyak, tp kalo diinget2 yg seneng juga bisa bikin lupa sama yg sedih.. Intinya.. Bersyukur bisa sempat merasakan yg namanya sm3t.. Semoga program ini tiap tahun bisa dilaksanakan dengan  evaluasi tentunya.. Karena sayang kalo dihentikan.. 

Kesimpulan.. 

  1. Mau balik ke Gayo Lues lagi? Mau dong.. Tp mungkin cukup untuk berkunjung atau liburan.. Birokrasi di sana sedikit membuat pusing kali mau jadi pegawai disana. Dan kalo ada yang bayarin.. Hahaha jauhhh, mahal banget cuy transport kesana, ciyus deh
  2. Mau ikut GGD? Mau donggg, untungnya banyak cyin.. Kalo ada temen hidup yg nemenin tapi (baca: suami) hahahaha karena kalo buat cewe single sepertinya agak menyedihkan gitu. 

Okee cukup sekiannn. Btw udah Desember.. Yassss semoga bisa sering mampir kesini sebelum 2017 datang.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s